Pages

Wednesday, September 10, 2008

Dugaan Ramadhan

Puasa Kelima, saya diserang deman selsema yang teruk. Tak mampu berbuat apa-apa kerana kepala sakit teramat sangat, badan pula panas macam dipanggang atas api. Tak mampu nak baca al- Quran. Solat pun sambil duduk. Akhirnya saya terpaksa juga ke klinik. Apabila sudah makan ubat, terasa lega sedikit. Namun, malam Ahad saya tidak dapat tidur hingga ke pagi kerana diserang Athma. Berkali-kali saya sedut inhaler namun tiada kesan. Akhirnya pagi Ahad saya terpaksa dikejarkan ke wad kecemasan. Satu jam saya di sana menyedut takungan inhaler yang lebih besar. Maka terbatallah puasa saya pada hari itu. Alhamdulillah, barulah dada terasa lapang dan senang untuk bernafas. Kemudian pada hari Isnin dan Selasa pula awal-awal pagi bertolak ke Juaseh menghadiri kursus. Dua hari berturut-turut berulang-alik dari pagi hingga petang. Hanya Allah yang tahu. Keadaan saya belum pulih sepenuhnya. Tergigil-gigil dalam bilik yang berhawa dingin diselang-seli batuk dan selsema yang tak henti-henti. Sangat tidak selesa. Terasa badan letih yang teramat sangat. Paksa diri juga memandu dan akhirnya dapat menamatkan kursus dengan jaya. Alhamdulillah, hari ini saya dapat menjalankan tugas seperti biasa meskipun batuk-batuk masih bersisa. Semoga hari-hari Ramadhan yang masih berbaki dapat dipenuhi dengan amal dan ibadah yang khusyuk kepada Allah.

+ Kelebihan Tarawikh malam ke- 11= Mereka yang bersolat tarawikh pada malamnya dikeluarkan ia dari dunia (mati), bersih daripada dosa seperti ia baharu dilahirkan.

1 comment:

Serunai Faqir aka SF said...

Aduh, dugaan di bulan ramadhan .. .sabar je dik