Pages

Saturday, July 16, 2011

Apa Pendapat Anda?

Tatkala membaca kumpulan puisi Pak Samad: Suara Dari Dinding Dewan, ada semangat yang kembali pulih. Demikian, salah satu cara untuk saya meminjam semangat atau mengembalikan semangat untuk menulis. Malah lebih kepada untuk mencetuskan idea. Apabila banyak membaca, tidak kira apa genre sekalipun, idea akan datang. Jika kurang membaca, idea sama sekali sukar untuk dicetuskan. Apabila idea sudah ada, proses penulisan tidak juga dapat diteruskan. Satu perkara yang sukar untuk diperolehi; ilham. Ya, bagi saya ilham itu kurniaan Allah. Jika tiada ilham, bagaimana boleh saya menumpahkan idea menjadi sebuah karya. Menulis bukan kerja yang mudah. Banyak proses perlu dilalui. Tetapi, jika kerap menulis segala proses menulis akan terasa sangat mudah dilakukan. Begitu juga dengan ilham. Saya pernah melalui fasa senang dan sukar untuk menulis. Yang menjadikan proses menulis itu satu kesenangan dan kesukaran adalah kerana ilham. Jika ada ilham tulislah apa sahaja. Pasti akan terasa mudah.

Saya melalui fasa senang untuk menulis pada tahun 2005. Pendek kata, ilham menulis datang mencurah-curah. Letak saja jemari pada papan kekunci, bermacam-macam ayat dapat ditulis. Setiap bulan ada saja karya yang tersiar di akhbar mahupun majalah. Tidak kira dalam apa situasi pun, pasti ada saja ilham tercetus sehingga saya tidak senang duduk jika tidak menulis. Saya menganalisis sendiri, mungkinkah semangat menulis yang tidak henti-henti itu menjadikan ilham sentiasa tercetus, bertali arus dan berantaian? Atau mungkinkah semangat menulis sebagai 'orang' baru' dalam dunia penulisan yang ghairah menembusi akhbar dan majalah yang menjadikan ilham datang tidak putus-putus? Mengapa sekarang saya sukar sekali untuk menulis walaupun banyak membaca?

Tiada sebarang dapatan terhadap analisis yang saya lakukan. Hanya menemukan andaian-andaian berikut:

1. Barangkali semasa mula-mula berkarya, semangat menulis berkobar-kobar kerana mahu menembusi akhbar dan majalah.- sekarang semangat menulis semakin surut kerana apa yang dicita sudah dapat.

2. Dahulu menulis kerana mahu bersaing dengan rakan-rakan penulis, kerana itu banyak karya dapat dihasilkan.- Sekarang tiada rasa untuk bersaing kerana hubungan dengan rakan-rakan penulis semakin jauh. Masing-masing sibuk dengan hal dan tanggungjawab sendiri.

3. Dahulu sangat kerap menulis, boleh dikatakan setiap hari, jadi sebab itulah ilham sentiasa menjelma- Sekarang jarang-jarang menulis (sebulan sekalipun belum tentu) sebab itu ilham sukar hadir. Kalau hadirpun terputus-putus sebab aktiviti menulispun asyik terputus-putus.

4. Masa hangat menulis dahulu, status diri masih solo (bergelar pelajar), tanggungjawab tak banyak sekadar makan, tidur, baca buku sebab itu banyak masa untuk menulis. - Sekarang status diri berkahwin, banyak tanggungjawab. Jaga anaklah, jaga suamilah, memasaklah, basuh kainlah dan bla,bla, bla.

5. Masa belajar dahulu tak banyak tekanan, sekadar tekanan untuk berhadapan dengan perperiksaaan sahaja.- Sekarang banyak tekanan. Antaranya tekanan sebagai guru. Banyak tugasan di sekolah. Perlu siapkan laporan prestasi muridlah, buat program itulah, inilah, kursuslah, mesyuaratlah, tugasan pentadbiran pun cikgu kena buat juga, sentiasa perlu kemaskini fail murid, fail guru. Perlu buat soalan peperiksaan bulananlah, pertengahan dan akhir tahunlah. Ujian PKSR lah. Tugasan sampingan pun perlu diambil kira. Jawatan sebagai S/U, jurulatihlah, penyelaraslah dan bla,bla,bla. Semunya terpundak atas bahu. Bila pulang ke rumah, badan letih letai. Kena layan anak dan suami pula. Alamatnya tiadalah aktiviti menulis dapat dijalankan.

6. Ini analisis terakhir. Dahulu saya rajin menulis. Ketepi semua lasan. Sekarang saya malas. Sebab itu banyak alasan.


Apa pendapat anda sebagai seorang penulis dan pembaca? Adakah anda pernah melalui fasa kesukaran ini?

Saya tolong jawabkan bagi pihak:

1. Nisah Haron= Itu semua alasan (sebab kanda Nisah selalu pesan jangan cari alasan untuk tidak menulis).


2 comments:

mohamadkholid said...

Bawa bukul kecil, sekecil mungkin, seselesa mungkin, boleh bawa dalam handbag atau lelaki, masuk poket seluar. Tulis biarpun hanya seperenggan, sebaris atau dua baris setiap hari... Ia amat berguna untuk mengembangkan cerita...

Syarifah Salha Syed Ahmad said...

Terima kasih sdr Kholid. Tips yang sangat berguna. :)